Umrah: What we need to prepare

Aku dan suami termasuk yang cari keperluan umrah secara kilat. Bukan apa2, tapi karena pertama sibuk sama urusan pekerjaan masing2, kedua karena kami berdua sibuk baca2 dan cari2 referensi doa dan arti masing2 rukun umrah. Karena penting banget kan, biar ngerti kenapa harus melakukan rukun abc umrah. Selain baca, kami berdua sering menghabiskan waktu berdua buat sama2 denger ceramah ustad di youtube tentang umrah.

Kami memutuskan untuk umrah sekitar akhir January, cari2 travel umrah, lalu DP minggu ke-3 Februari, dan pelunasan di pertengahan Maret. Sebenernya keinginan sudah lamaaa sekali, tapi baru kesampaian tahun ini. Setelah pelunasan, baru mempersiapkan yang perlu dibawa. Kira2 list yang aku bawa seperti ini.

Hijab syar’i
Aku prefer bawa hijab syar’i karena nyaman banget, kalo ke masjid gak usah bawa mukena. Jadi aku pake baju gamis dan kaos kaki udah bisa shalat.

Sajadah tipis
Enaknya bawa sajadah tipis, kalo mau sholat di mana pun tinggal gelar. Saya pernah telat ke masjid, pas udah qomat belum dapet shaf. Akhirnya, saya bersama orang2 yang telat gelar sajadah tipis dekat tempat minum air zamzam, which is itu jalanan, dan ga ada karpet nya. Kebayang donk kalo ga bawa sajadah.

Baju gamis
Di mekah Madinah semua orang pake baju abaya, atau ada juga yang top-bottom, intinya gak membentuk tubuh. Kalo mau beli juga banyak di Mekkah atau pun Madinah. Harganya sekitar SR70-110. Tapi temen saya ada yang nawar sampai dapet SR50.

Daleman secukupnya, karena bs nyuci di hotel, dijemur semalaman juga kering, karena udara di sana kering sekali.

Mukena dari travel
Aku pake mukena dari travel ini cuma pas tawaf, karena warnanya putih dan ada bordiran nama travel. Saat tawaf biasanya berdesakan, biar tetap keliatan identitas tour jadi aku pake.

Sandal Sandal ini pake yang nyaman di kaki aja. Di Mekkah Madinah, aku selalu pake sandal ke mana pun. Dari hotel ke masjid, sampai kalo mampir beli makan. Misal nyamannya pake sandal jepit, pake aja. Kalo masuk masjid, sandal dimasukan ke tas sandal, trus bisa ditaruh di rak sandal, ataupun dibawa masuk. Kalo aku pake sandal Adidas Adilette Cloudfoam Plus, nyaman banget walau agak tebel pas masuk tas. Tapi memang kaki aku agak bermasalah, cepat lelah, jadi aku selalu pilih alas kaki yang nyaman.

Kaos kaki
Penting banget ini, karena hampir semua wanita pake kaos kaki. Kalo pak ustad travel bilang, aurat wanita itu sampai pergelangan tangan, sisanya ditutup, kecuali muka. Aku pake kaos kaki yang setengah betis karena lebih aman dibanding yang diatas mata kaki. (kalo tawaf ga boleh ya pake masker atau pun cadar, pake manset pun hanya punggung tangan, telapak tangan harus tetap terbuka).

Tas sandal
Nah tas ini aku pake tas yang tipis dari sch. Atau kalo mau, bisa juga pake tas dari travel. Usahakan isi tas jangan banyak2, karena setiap masuk masjid tas akan diperiksa. Karena ga boleh bawa kamera, atau pun barang belanjaan ke dalam masjid. Biasanya tas aku isinya cuma sandal, sajadah tipis, botol minum lipat, dan hp.

Tempat minum yang bisa dilipat
Aku beli tempat minum lipat di tokped seharga 15rb aja. Jadi setiap masuk masjid isi dulu botol minum pake air zamzam, karena aku dan hubby selama di sana minum air zamzam sepuasnya. Di samping dispenser air zamzam juga selalu disediakan gelas plastic.

Gunting, potongan kuku, & shaver
Kalo nanti mau ihram, di sunahkan untuk cukur2, jadi hubby bawa shaver. Menggunting kuku juga termasuk rapih2 yang disunahkan. Nah, gunting ini kalo akan umrah dibawa. Setelah semua rukun umrah dijalankan, nanti ada rukun terakhir yang disebut Tahalul. Caranya dengan memotong rambut yang ada di ubun2, sebenernya cukup 3 helai aja. nah, kegiatan tahalul ini biasa ya dilakukan di masjid juga. Jadi, jangan lupa bawa gunting ke masjid saat umrah ya.

Uang Riyal
Tukar uang Riyal secukupnya di Jakarta, kalo ga cukup bisa ambil di ATM yang ada logo visa atau Mastercard. Tapi kalo ambil disana kena fee Rp25.000

Vaseline petroleum jelly & lotion pelembab lainnya.
Penting banget dibawa. Karena udara di Mekkah maupun Madinah sangat kering. Walau pun cuaca sejuk, matahari terik, tapi gak gerah, tanpa sadar udara sangat kering. Aku sama hubby sempat bermasalah dengan kulit kering. Kaki hubby kering sampai terkelupas sampai berdarah dan sempet sakit dipake jalan. Kalo aku bibir pecah2 sampai berdarah. Akhirnya, setiap saat balik ke hotel, aku dan hubby pakai Vaselinenya. Bahkan kadang untuk muka, BB cream aku campur sama Vaseline ini. Untuk kaki dan tangan juga aku campur antara Vaseline petroleum jelly & innisfree. Hasilnya, sangat sangaaatt membantu.

Untuk bawaan hubby kurang lebih sama, bedanya di baju aja. Dia bawa baju koko sama celana panjang yang nyaman. Kalo kurang, bisa beli juga di Madinah, beli baju gamis laki-laki atau baju pakistan.

Cheers, wife.

Leave a Reply