Our First Prayer Experience at Nabawi Mosque

Subuh itu kami tiba juga di Madinah. Setelah tepar naik pesawat, yang delay 2 jam plus mampir Riyadh, jadi lah kami sampe hotel di Shaza Hotel pas jam 4 subuh. Nunggu Koper dan lain-lain, sampai azan subuh berkumandang. Tour Leader manganjurkan untuk shalat di kamar, tapi saya dan hubby nekat pngen tetap ke masjid.

Alhamdulillah, hotel tempat kami menginap sangat dekat sekali dengan pintu utama Masjid Nabawi. Cukup jalan sekitar 30 m sudah sampai di pintu utama.

Azan subuh sudah keburu berkumandang. Jadi, di Madinah semua orang rebutan dan berbondong2 cari tempat untuk shalat di masjid Nabawi. Karena, ada pahala 1000x dibanding ibadah kita biasanya. Solusi nya, kalo mau shalat di masjid, harus datang sebelum azan, minimal 30mnt sebelumnya.

Kalo masuk masjidnya pas bubaran shalat seperti saya dan hubby, itu namanya melawan arus, hehe. Saya awalnya berharap ada sholat berjamaah yang kedua, tapi ternyata setiap shalat hanya 1x berjamaah. Jadi, jangan sampai tertinggal ya.

gate 24 untuk wanita

Pintu Utama Masjid Nabawi

Pintu masuk masjid Nabawi ada nomer2nya. Untuk pintu masuk utama nomernya 22. Setelah masuk pagar, ada pelataran dengan payung khas nabawi yang bisa digunakan untuk sholat. Di pelataran agak kurang tertib menurut saya, karena banyak jamaah yang bukan hanya ibadah, tapi juga makan dan tidur disitu.

Kalo pintu masuk perempuan, ada di nomer pintu 25. Bisa masuk dari pintu utama nomer 22, lewatin pelataran, lalu ada signage ke kiri, akan ketemu pintu 25. Kalo kita belum berwudhu/batal, di depan pintu masuk perempuan ada tempat berwudhu. Atau bisa juga berwudhu pake air zam2, tapi ya itu, wudhu pake gelas yang diambil di dispenser.

signage pintu khusus perempuan
air zamzam sepuasnya

 

Bawaan Ke Masjid

Saat berangkat ke masjid, disarankan bawa seminimal mungkin. Kalo bisa cuma bawa tas sepatu (bisa tas dari travel atau tas sendiri) yang isinya sandal, hp, dan sajadah tipis. Kenapa? karena setiap masuk masjid, tas akan diperiksa sama askar wanita (biasanya pake baju hitam, bercadar, dan galak).

suasana di dalam masjid

Trus bawa mukena nggak? kalo mau, mukena langsung dipake saja dari hotel. Saya sendiri menggunakan abaya, hijab syar’i, dan kaos kaki. Jadi, sampai masjid tinggal gelar sajadah kain, dan konsen sholat.

Love, wife.

2 Replies to “Our First Prayer Experience at Nabawi Mosque”

  1. Farida Rosadi says: Reply

    Lagiiiiiii dong mba… Maasyaa Allah pingin banget bs kesana :’)

    1. thecouplethings says: Reply

      in shaa Allah diberikan waktu yang tepat, dan kemudahan yaa. Aamin.

Leave a Reply